Kang Dedi
Kang Emil

Leo Nababan: Tak Mungkin Partai Sebesar Golkar Dipimpin dari Balik Jeruji

PARPOL  SELASA, 18 JULI 2017 , 02:42:00 WIB

Leo Nababan: Tak Mungkin Partai Sebesar Golkar Dipimpin dari Balik Jeruji
RMOLJabar. Politisi Senior Golkar Leo Nababan menyarankan Setya Novanto segera mengundurkan diri dari jabatannya sebagai Ketua DPR RI dan Ketua Umum Partai Golkar pasca ditetapkan menjadi tersangka dalam kasus E-KTP oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

"Berdasarkan Fatsun Partai Golkar yakni Prestasi, Dedikasi dan loyalitas, serta Tidak tercela (PDLT) saya menyarankan pak Setnov segera mengundurkan diri saja, walaupun kita harus menghargai asas praduga tak bersalah" kata Leo Nababan saat dihubungi, Senin (17/7).

Sebagai sahabat lama, kata dia, Setnov lebih baik konsentrasi kepada kasus hukum yang menjeratnya. Dan segera melepas jabatannya.

"Demi bangsa dan negara, segera mundur dari DPR, agar institusi yang terhormat (yang mulia) tidak tercemar. Karena Lembaga DPR adalah lembaga atas nama rakyat yang harus kita jaga marwahnya," ucapnya.

Leo menambahkan, berdasarkan aturan, jika Ketua Umum sudah ditetapkan sebagai tersangka, apalagi kasus korupsi, partai harus segera diselamatkan.

"Karena tidak mungkin partai sebesar golkar dipimpin dari belakang jeruji besi (penjara). Janganlah korbankan partai ini demi kepentingan pribadi," tegas Leo.

KPK resmi menetapkan Novanto sebagai tersangka ke empat dalam kasus dugaan korupsi proyek pengadaan E-KTP.

Sebelum Novanto, ada nama Andi Agustinus alias Andi Narogong dan bekas pejabat Kementerian Dalam Negeri, Irman dan Sugiharto yang kini berstatus terdakwa.

Novanto ditetapkan sebagai tersangka lantaran diuduga menguntungkan diri sendiri atau korporasi, menyalahgunakan kewenangan, dasilitas sehingga diduga merugikan negara.

Atas perbuatan tersebut Novanto disangkakan melanggar Pasal 3 atau Pasal 2 ayat 1 UU nomor 31 tahun 1999 sebagaimana diumah dalam UU nomor 20 tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi jo Pasal 55 ayat 1 KUHP.[gun]

Komentar Pembaca
Eks Gubernur Papua: Saya Menyesal Jadi WNI!

Eks Gubernur Papua: Saya Menyesal Jadi WNI!

KAMIS, 09 NOVEMBER 2017 , 15:00:00

Elektabilitas Rendah, Cak Imin Kepedean

Elektabilitas Rendah, Cak Imin Kepedean

RABU, 08 NOVEMBER 2017 , 13:00:00

Soal Reklamasi, Anies Jangan Cuci Tangan

Soal Reklamasi, Anies Jangan Cuci Tangan

SELASA, 07 NOVEMBER 2017 , 19:00:00