Emil: Kota Bandung Akan Punya Perwal Disabilitas

Kang Emil  MINGGU, 10 DESEMBER 2017 , 08:59:00 WIB | LAPORAN: SONY FITRAH P

Emil: Kota Bandung Akan Punya Perwal Disabilitas
RMOLJabar. Kota Bandung telah mencanangkan diri sebagai kota inklusi. Di kota ini, tidak diperkenankan ada perbedaan perlakuan terhadap warga difabel.

Komitmen tersebut akan diperkuat dengan hadirnya Peraturan Wali Kota (Perwal) tentang disabilitas. Perwal ini akan mengatur hak-hak penyandang disabilitas dalam kehidupan sosial dan ekonominya, terutama dalam hal kesetaraan akses lapangan pekerjaan.

"Hari ini Bandung dihadiahi peraturan walikota tentang disabilitas. Mudah-mudahan peraturan ini bisa menjadi warisan dari saya terkait kesetaraan hak pekerjaan bagi kaum disabilitas," ungkap Ridwan Kamil (Emil)  pada peringatan Hari Disabilitas Internasional tingkat Kota Bandung yang dilaksanakan di Plaza Balai Kota Bandung, Sabtu (9/12).

Regulasi ini akan mendorong para pelaku usaha maupun lembaga pemerintahan untuk membuka kesempatan kepada penyandang disabilitas untuk bekerja di tempat mereka.

Selama ini, peraturan tentang ketenagakerjaan difabel diatur dalam Undang-Undang No. 8 Tahun 2016 tentang Penyandang Disabilitas. Undang-Undang tersebut mewajibkan lembaga pemerintah maupun BUMN untuk memberikan kuota 2% dari seluruh pegawai untuk difabel. Sementara perusahaan swasta diwajibkan ssebanyak 1%.

Mengacu pada aturan tersebut, pemerintah kota mempertegas regulasi teknis untuk mengatur hak-hak difabel dan perusahaan dalam hal ketenagakerjaan.

"Mudah-mudahan dengan begini masa depan Bandung jadi kota percontohan yang sangat inklusif, tidak membeda-bedakan hak kewajiban warga negara dan melindungi mereka," katanya.

Saat ini, peraturan wali kota itu masih dalam tahap perumusan. Pada prosesnya, Emil ingin agar para pelaku industri memberikan prioritas kepada difabel jika mereka mampu secara keterampilan.

Ia menambahkan, pemerintah kota telah mulai mewajibkan perusahaan untuk memasang logo Equal Employment Opportunities untuk memastikan para difabel mendapatkan akses terhadap pekerjaan yang layak.

"Intinya proporsional jangan ditolak hanya gara-gara dia disabilitas di semua bidang selama dia bisa menunjukkan bisa melakukan pekerjaannya gak masalah," pungkasnya. [bon]

Komentar Pembaca
Jangan Pilih Pemimpin Munafiqun

Jangan Pilih Pemimpin Munafiqun

SABTU, 18 AGUSTUS 2018 , 17:00:00

Rachmawati: Vivere Pericoloso

Rachmawati: Vivere Pericoloso

JUM'AT, 17 AGUSTUS 2018 , 17:00:00

#VLOGNEWS: Upacara di UBK, Prabowo Dapat Star of Soekarno