Deklarasi Damai, Pemilu 2019 Tanpa Hoaks

Politik  SENIN, 24 SEPTEMBER 2018 , 17:05:00 WIB | LAPORAN: YUSLIPAR

Deklarasi Damai, Pemilu 2019 Tanpa Hoaks

Deklarasi Damai Pemilu 2019/RMOLJabar

RMOLJabar. Hiruk pikuk kemeriahan pesta demokrasi di Kabupaten Purwakarta makin terasa pada Deklarasi Damai Pemilu 2019 yang diikuti ratusan Caleg dan Simpatisan dari 16 partai peserta Pemilu 2019 di Gedong Singrong, Senin (24/9).

Ketua KPU Purwakarta, Ramlan Maulana mengatakan, maraknya berita bohong yang sering mewarnai kontestasi politik Indonesia dalam beberapa waktu terakhir diharapkan tak terjadi pada Pemilihan Presiden dan Pemilihan Legislatif 2019 ini. Hal tersebut menjadi poin penting yang hendak digaungkan oleh KPU dalam deklarasi damai.

"Semua pihak hendaknya menjauhkan diri dari penyebaran berita bohong yang dapat menimbulkan perpecahan diantara masyarakat. Peserta pemilu juga diminta tidak memainkan isu suku, agama, ras, dan antargolongan (SARA) agar proses pesta demokrasi berjalan dengan baik," kata Ramlan.

Sesuai dengan tahapan Pemilu 2019, masa kampanye dimulai tanggal 23 September 2018 sampai dengan 13 April 2019. Selama masa kampanye, peserta pemilu dapat melakukan kegiatan kampanye sesuai dengan ketentuan dan perundang-undangan yang berlaku.

"Deklarasi kampanye damai ini sekaligus menandai dimulainya masa kampanye. Menurut dia, pemilu harus menjadi wahana yang konsisten untuk mengedukasi masyarakat. Dengan demikian, masyarakat dapat merasakan kompetisi yang tenang dan tidak diisi dengan kebencian yang merusak," ujar Ramlan.

Dengan deklarasi tersebut, semua pihak diharapkan berkomitmen untuk menjaga keamanan dan suasana kondusif selama pemilihan umum legislatif dan presiden. "Kita menginginkan masyarakat tenang selama pemilihan," ucapnya.

Kampanye Sebagai Bentuk Edukasi Politik

Di tempat yang sama, Bupati Purwakarta, Anne Ratna Mustika mengatakan, selain mengedukasi masyarakat, deklarasi kampanye damai juga menjadi ajang penyelenggara untuk memperkenalkan sekaligus menyosialisasikan peserta Pemilu 2019.

"Manfaatkan masa kampanye sebaik-baiknya dengan menawarkan visi, misi, dan program kampanye. Nantinya, kampanye diharapkan dapat memberikan pendidikan politik kepada pemilih dan dapat meningkatkan angka partisipasi pemilih," tuturnya.

Ia mengapresiasi kehadiran semua komponen masyarakat yang memiliki peran penting untuk menciptakan suasana damai pada perhelatan pemilu. Menurut dia, semua komponen masyarakat siap untuk melanjutkan kesuksesan penyelenggaraan pemilu.

"Apalagi, Kabupaten Purwakarta memiliki sejarah mampu menyelenggarakan Pilpres, Pileg, Pilgub dan Pilbup dengan damai," demikian Ambu Anne.

Untuk diketahui, pada 192 desa dan kelurahan di 17 kecamatan di Kabupaten Purwakarta terdapat 2.619 TPS. Sementara, Daftar Pemilih Tetap Hasil Pencermatan (DPTHP) pada Pemilu 2019 di Kabupaten Purwakarta berjumlah 666.476, yang terdiri dari 334.769 pemilih laki-laki dan 331.707 pemilih perempuan. [ald]

Komentar Pembaca
4 Juta Orang Akan Hadiri Reuni Akbar Mujahid 212

4 Juta Orang Akan Hadiri Reuni Akbar Mujahid 212

RABU, 28 NOVEMBER 2018 , 21:00:00

Jangan Seret Jokowi Dalam Kasus Kemah Pemuda Islam 2017
Jawaban Jokowi Jadi Olok-Olok

Jawaban Jokowi Jadi Olok-Olok

SELASA, 27 NOVEMBER 2018 , 21:00:00

Oded Buka Road Show Senam 2018

Oded Buka Road Show Senam 2018

SENIN, 26 NOVEMBER 2018 , 09:21:00

Belajar Wayang

Belajar Wayang

SENIN, 22 OKTOBER 2018 , 19:22:00

Oded: Komunikasi Kunci Keberhasilan Pembangunan

Oded: Komunikasi Kunci Keberhasilan Pembangunan

SABTU, 01 DESEMBER 2018 , 09:50:00