Cerita Said Didu Bersaksi Di MK, Dikawal Super Ketat Hingga Ditempatkan Di Ruangan Sempit

Hukum  KAMIS, 20 JUNI 2019 , 16:00:00 WIB | LAPORAN: RMOL NETWORK

Cerita Said Didu Bersaksi Di MK, Dikawal Super Ketat Hingga Ditempatkan Di Ruangan Sempit

Said Didu /net

RMOLJabar. Sidang sengketa pilpres 2019 hingga saat ini masih digelar di Mahkamah Kostitusi (MK). Sejumlah saksi dihadirkan oleh tim kedua pasangan calon presiden dan wakil presiden. Termasuk pihak Komisi Pemilihan Umum (KPU).

Salah satu saksi yang dihadirkan pasangan nomor urut 02 Prabowo-Sandi yaitu Mantan Sekretaris Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN), M. Said Didu.

Dalam kesaksiannya, Said Didu berpendapat bahwa Cawapres nomor urut 01 Maruf Amin adalah pejabat BUMN. Hal itu disebutkannya setelah ramai soal jabatan Maruf di Bank Syariah Mandiri (BSM) dan BNI Syariah sebagai Ketua Dewan Pengawas Syariah (DPS).

Said Didu bercerita sekelumit situasi dan tantangan sebagai saksi penggugat di MK. Pertama, dibutuhkan orang bernyali kuat untuk menjadi saksi di MK dengan posisi sebagai saksi yang berhadapan dengan penguasa.

"Dan alhamdulillah masih ada yang bersedia dengan resiko dan pengibaran yang tinggi," kata dia seperti dalam keterangan tertulis, Kamis (20/6).

Selanjutnya, saksi paslon 02 ibarat harus berjuang sendiri dalam banyak hal. Bahkan menuju gedung MK pun harus dengan perjuangan karena jalan diblokir sebagian hanya bisa berjalan kaki dan cukup jauh.

"Semua komunikasi harus diputus. Ketika masuk diperiksa sampai steril, HP wajib dititipkan dan saksi diwajibkan masuk ruang isolasi," ujar Said Didu.

Sebanyak 17 orang saksi dikumpulkan di ruangan yang sangat sempit, normalnya hanya bisa menampung 8 orang, dengan penjagaan yang sangat ketat. Jika sidang diskror dan tim hukum bergabung, maka ruangan tersebut diisi sekitar 25 orang.

"Bernapas pun terasa kurang udara. Mohon maaf, kondisi bagaikan tahanan yang penuh dosa dan jahat," sebut Said Didu.

Bahkan, lanjut dia, di dalam ruangan pun kadang "pengawas" masuk menjaga. Mereka semua "dijaga" bahkan ke toilet pun "didampingi". Pendampingan seperti ini pernah dia rasakan saat transit di San Fransisco AS menuju kolumbia karena tidak punya visa AS, maka selalu didampingi selama di bandara.

"Para saksi menunggu giliran sejak pagi.  Alhamdulillahirrabbil'alamiin para saksi di saat menunggu giliran mereka dzikir, ngaji Alquran, banyak saksi yang membawa Alquran," tutur Said Didu.

Latar belakang para saksi betul-betul membuat Said Didu terharu. Ada mahasiswa dari Semarang yang besoknya harus ujian skripsi dan sedang sakit. Semua memberikan semangat bahwa Allah SWT akan memberikan pertolongan, bahkan gantian memijit. Usai menjadi saksi terpaksa pulang dengan mobil (darat) karena tiket yang sudah dipesan hangus, karena tidak cocok dengan waktu saat dia bersaksi.

Ada lagi seorang ibu yang anaknya sedang kecelakaan dan infonya luka parah, tapi tidak bisa komunikasi karena semua komunikasi harus ditutup dan ibu tersebut selalu pasrah bahwa Allah SWT akan menolong dia dan anaknya. Tidak terlihat rasa gundah.

"Waktu salat adalah yang ditunggu-tunggu karena akan masuk ke ruangan yang lebih besar. Saat mau salat semua dikumpulkan lalu digiring ke tempat salat, selesai salat wajib kembali ke ruang isolasi," ungkapnya seperti dikutip dari Kantor Berita RMOL.

"Dan makanan dan minuman mencari sendiri, sementara di lokasi tidak tersedia penjual makanan," ujar Said Didu menambahkan. [din]



Komentar Pembaca
Gerbang DPRD Jabar Rusak

Gerbang DPRD Jabar Rusak

SELASA, 24 SEPTEMBER 2019 , 17:10:00

Bentrok Dengan Polisi, Puluhan Mahasiswa Luka Dievakuasi Ke UNISBA
IMM Gelar DAD Di kampus STEBISMU Sumedang

IMM Gelar DAD Di kampus STEBISMU Sumedang

SENIN, 21 OKTOBER 2019 , 22:53:00